Arthritis Reaktif: Gejala Infeksi Yang Harus Diperhatikan

Arthritis Reaktif: Gejala Infeksi Yang Harus Diperhatikan

Arthritis Reaktif: Gejala Infeksi Yang Harus Diperhatikan
Arthritis Reaktif: Gejala Infeksi Yang Harus Diperhatikan

Artritis reaktif, atau dikenal sebagai sindrom Reither atau radang sendi yang didapat secara seksual, adalah bentuk radang sendi radang yang sangat jarang namun menyakitkan, yang merupakan penyakit sendi karena peradangan. Ini dipicu oleh infeksi yang terjadi di bagian lain dari tubuh Anda, terutama usus atau alat kelamin. Itu bisa menyebar melalui hubungan seksual. Penyakit ini umumnya menyerang persendian kaki, pergelangan kaki, dan lutut, meskipun bisa juga menyebabkan radang mata, uretra, dan kulit. Gejala artritis reaktif biasanya hilang dalam waktu dua belas bulan, tetapi dapat sangat menular untuk sementara waktu.

Peradangan mata

Arthritis reaktif dulu dikenal sebagai sindrom Reither, yang sangat ditandai oleh peradangan mata. Meskipun radang mata lebih jarang terjadi daripada radang sendi dan nyeri, masih dianggap sebagai tanda infeksi artritis reaktif. Konjungtivitis, atau radang mata, terjadi ketika ada infeksi di membran luar kelopak mata bagian dalam dan bola mata. Ini mungkin muncul dalam bentuk mata merah muda di mana mata menjadi merah, bengkak, dan meradang.

Tenggorokan Radang Atau Mulut

Perkembangan sakit tenggorokan atau luka di mulut selain nyeri dan bengkak sendi mungkin merupakan reaksi infeksi artritis reaktif. Luka mulut dapat terjadi baik di dalam mulut atau dalam bentuk luka dingin di bibir. Dalam keadaan yang jarang, luka dingin muncul di pipi atau wajah. Mereka juga bisa tumbuh di mana saja ada selaput lendir, seperti pada kelopak mata. Sakit tenggorokan dan luka dingin keduanya sangat menular; karena itu, kontak dengan orang lain harus dihindari.

Masalah Saluran Kemih Atau Saluran Pencernaan

Masalah urin mungkin merupakan akibat dari infeksi uretra, yang mungkin menular melalui hubungan seksual. Rasa sakit atau peradangan saat buang air kecil adalah gejala lain yang harus diobati oleh dokter dengan antibiotik jika ada infeksi. Infeksi saluran cerna dapat menyebabkan diare atau muntah. Beberapa pasien dengan artritis reaktif mengalami serangan sakit perut, dan lesi usus yang mirip dengan penyakit radang usus terdeteksi melalui kolonoskopi.

Masalah Kulit

Ruam kulit dan masalah lain, seperti eritema nodosum, dapat muncul sebagai tambahan pada nyeri sendi pada pasien dengan artritis reaktif. Eritema nodosum adalah jenis kondisi kulit yang ditandai dengan benjolan merah yang menyakitkan yang terletak di depan kaki di bawah lutut. Ini terjadi sebagai akibat dari infeksi di dalam tubuh. Ruam kulit dapat menyebar dengan melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi. Gejala infeksi lain dari artritis reaktif adalah perubahan distrofi atau deformasi jaringan di dalam lapisan kuku.

Infeksi Genital

Beberapa penyakit radang sendi reaktif disebabkan oleh bakteri Chlamydia trachomatis, yang merupakan penyakit menular seksual yang sangat menular yang ditandai dengan infeksi genital, ruam atau kutil. Circinate balanitis adalah kondisi kulit radang yang terbentuk di sekitar penis pada pria dengan artritis reaktif. Ini ditandai dengan peradangan dan pengelupasan kulit di sekitar penis. Krim kortison tersedia untuk mengendalikan peradangan, tetapi Anda harus menghindari hubungan seksual sampai infeksi hilang dan segera mencari perawatan.

0 Response to "Arthritis Reaktif: Gejala Infeksi Yang Harus Diperhatikan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel